Jumat, 27 April 2012

contoh percakapan konseling TM I

di pagi hari ibu putri dan pak wanto keluar rumah menuju ke puskesmas terdekat.

Bu Putri : pagi bu bidan..
Bidan    : eh bu putri, pak wanto, selamat pagi pak wanto bu putri (berjalan mendekati bu putri dan pak wanto)
               mari silahkan masuk..
Bu Putri : maksih bu, (masuk dan disusul pak wanto)
Pak Wanto : ayo bu (menuyusul bu putri)
Bidan    : Bu, pak boleh saya tutup pintunya? supaya tak terganggu?
Bu Putri & Pak Wnto : silahkan bu...
Bidan    : iya ( menutup pintu)(berjalan menuju meja bidan, dan duduk)
              ada perlu apa ini bu?
Bu Putri : kali ini saya ingin periksa kehamilan saya bu bidan, ya kan pak?
Pak Wanto : iya bu (mengangguk)
Bidan     : baiklah sambil kita bicara nanti, bapak & ibu silahkan bertanya bila kurang jelas dan jangan sungkan untuk bercerita, karena cerita bapak & ibu akan terjaga kerahasiannya.
Pak Wanto : maksud bu bidan, dengan terjaga kerahasiannya, apa tha bu?
Bidan     : maksud saya tidak akan bicara pada siapa pun, sudah menjadi hak bapak & ibu mendapatkan konseling yang terjaga kerahasiaan nya.
Pak Wanto : oo.. gitu
Bidan : baiklah nah, sekarang mari kita membahas informasi yang benar dan bekerjasama untuk memecahkan masalah yang ibu hadapi, apa yang bisa saya bantu bu ?
Bu Putri : aa.... begitu akhir-akhir ini saya sering mual dan muntah saya jadi malas untuk makan karena melihat makanan saja rasa nya sudah mual bu bidan.
Bidan : o.. begitu  mual dan muntah pada usia kehamilan muda sering terjadi bu Putri. kalau ibu merasa mual saat memakan nasi , minggu ini di coba memakan selain nasi dulu ya bu ? jangan sampai ibu tidak makan karena membahayakan kandungan ibu!
Bu Putri : iya ibu bidan , saya juga takut kalau nanti bayi saya kekurangan gizi. Tapi, bu bidan apa benar kalau saya ngidam dan suami saya tidak bisa memberikan yang saya mau, nanti saat bayi saya lahir, dia bisa ngences gitu ya bu bidan?
Bidan : begini bu putri, sebenarnya ngidam itu bukan keinginan dari bayi, itu hanya keinginan ibu semata. nah kenapa bayi bisa ngences? itu karena saat hamil, ibu itu percaya bahwa ngidam adalah keinginan bayi. jadi, bila ngidam itu tidak bida terlaksanakan ibu terus memikirkannya dan itu akan berpengaruh pada janin.
Pak Wanto : jadi, kalo saya tidak bisa memberikan yang istri saya ngidamkan tidak berbahaya ya bu bidan?
Bidan : saya senang Pak wanto bertanya, bapak tidak perlu kwatir selama bu putri yakin bahwa itu bukan keinginan dari bayi dan jangan terlalu dipikirkan.
Bu Putri : iya bu bidan, lalu makanan apa yang harus saya konsumsi agar bayi saya sehat?
Bidan ; aaa... Bu putri harus banyak makan sayur-sayuran hijau, seperti bayam, buah-buahan, kurangi makanan setengah matang, dan lebih baik hindari makanan yang mengandung bahan pengawet dan mecin,karena dapat membayakan kandungan ibu.
Bu Putri : wa...bu bidan sepertinya menarik sekali yah, saya jadi lebih tau tentang kehamilan saya
Bidan : baiklah kalau begitu saya akan periksa tekanan darah ibu dulu (memeriksa TD) ee...apa ibu punya darah tinggi?
Bu Putri : alhamdulillah bu saya tidak punya darah tinggi
Bidan : bagaimana dengan yang lainnya? misalnya kencing manis, dan sakit kuning?
Bu putri ; wah...alhamdulillah bu saya tidak pernah mengalaminya (selesai diperiksa)
Bidan : baguslah kalau begitu (duduk kembali) hasil TD ibu juga bagus.
Bu Putri : alhamdulillah..


*semoga bermanfaat... ^^